Kisah Nyata: Melodrama Asisten Rumah Tangga 2020

Sekarang ini kebutuhan Buybu atas Asisten Rumah Tangga (ART) semakin tinggi gak sih? Bahkan gak cuma Buybu pekerja karena Ibu Rumah Tangga (IRT) pun membutuhkan bantuan ART dalam menyelesaikan semua pekerjaan rumah yang seolah tidak berujung itu.

Cucian baru dijemur udah ada lagi, baju baru disetrika udah numpuk lagi, lantai baru dipel udah kotor lagi, belum lagi yang masih harus mengasuh anak- anak kecil yang lebih dari satu, mainan selalu pabalatak, baju kotor dan popok ting telektek, haha dan lain sebagainya. Walau memang nyatanya masih ada sih, Buybu yang sanggup mengerjakan semuanya sendiri walau misalnya anaknya udah tiga dan masih kecil- kecil, ya memang masih ada dan saya mengenal orangnya.

Tapi hanya sedikit yang sanggup, maksud saya, sekarang ini kalau kita bisa bayar orang untuk bekerja membantu pekerjaan kita, kenapa enggak?

Gitu gak sih?
CMIIW

Karena kalau saya pribadi nih ya, sebelum akhirnya memutuskan untuk pakai jasa ART, saya sih berpikir saya mampu mengerjakan semuanya meskipun saya ibu bekerja dan kadang rasa lelah itu ada. Waktu itu pun yang meminta saya untuk pakai jasa ART awalnya adalah suami saya dan tanpa disangka tetangga saya menawarkan jasa ART yang akhirnya saya amini.

Walau memang, saya belum siap untuk menerima ART yang seharian menginap dan tinggal bersama kami. Jadi ART saya pun punya jam kerja seperti orang kantoran, berangkat pagi pulang sore.
 

Pentingnya ART

Nah ternyata saya merasakannya, keberadaan ART itu amat sangat membantu, mungkin ketika saya mengerjakan semuanya sendiri, tidak bisa saya membersihkan dan membereskan segalanya sedetail apa yang dikerjakan oleh ART. Apalagi ART yang saya dapat waktu itu memang kerjanya bagus dan memuaskan, penuh inisiatif, dan budi pekerti. Asek.

Alhasil saya nagih, ketika ART pertama berhenti dengan alasan anaknya sudah mulai bekerja sehingga cucunya ga ada yang jaga, maka saya minta untuk dicarikan penggantinya.

Sama dengan penggantinya, ART kedua pun sama bagus dan memuaskan. Namun berhenti juga karena anaknya baru mau masuk sekolah, walau sedang pandemi, tapi umurnya udah lebih dari cukup untuk ikut masuk dan fokus sekolah walaupun daring.

Oke baik, saya tidak pernah menahan siapapun ART yang mau berhenti, hanya saja saya pasti minta tolong untuk dicarikan lagi penggantinya.

Nah ART yang ketiga ini berbeda, usianya bisa dibilang agak jauh lebih tua dari yang sebelumnya. Makanya dari segi pekerjaan saya lihat banyak perbedaan namun saya memakluminya karena perbedaan usia dan yang saya prioritaskan adalah yang penting beliau mengasuh anak saya dengan aman. Karena hampir setiap hari saya bilang kepada ART ketiga ini, kalau anak sudah tidur, tolong dibersihkan atau dibereskan.


Jadi, sebenarnya bebersih dan beberes itu belakangan, yang pertama tetap diawasi adalah anak. Gitu toh.

ART ketiga ini lumayan lama bekerja di rumah, dan sebenarnya sudah dari awal bekerja saya selalu memberikan uang tambahan, kalau pulang telat pun saya bawakan makan malam, kalau kami beli makanan pun kami mengajaknya makan bersama, bahkan kami ada niatan untuk suatu saat mengajaknya jalan- jalan atau sekedar makan bersama di luar, dan gak jarang juga suami saya mengantarnya pulang.

Apalagi mengingat rumah beliau cukup jauh, jadi beliau cerita untuk menuju rumah saya, sebenarnya ada dua jalan, jalan yang biasa harus memutar dan memang jauh banget jalannya, jalan kedua itu lumayan dekat karena bisa jalan lewat sawah dan tembus di perumahan blok belakang walau untuk berjalan ke blok saya yang di depan lumayan jauh juga.


Namun ada satu hal yang mengganjal yang hampir setiap hari menjadi pertanyaan saya dan suami. Kenapa? Walaupun bekerja sudah cukup lama tapi anak saya tidak pernah ramah kalau ART ketiga ini datang ke rumah, respon anak saya ketika melihat beliau datang, anak saya selalu berlari ke arah saya dan menangis. Kenapa ya? Padahal dengan dua ART sebelumnya, anak saya walau baru beberapa hari sudah terlihat akrab dan terkadang lebih memilih bersama ART dibanding saya.


Entahlah. Karena saya pikir nyari ART yang mau ngasuh anak itu susah jadi saya gak mau suudzon juga kan.

Ternyata, ART ketiga ini memang benar berbeda dengan yang sebelum- sebelumnya. Pertama, beliau gak bisa baca tulis. Kedua, beliau sulit untuk berkata jujur atau mengungkapkan apa aja yang terjadi di rumah seharian.
 
Permasalahan yang kedua ini memang sering terjadi, karena kami memang pasang CCTV di rumah karena meninggalkan anak bayi yang belum bisa ngomong berduaan dengan pengasuh di rumah itu tidak mudah pemirsa, apalagi banyak berita yang bikin kita ikut cemas mendengarnya.

Oke kembali ke poin kedua tadi. Kami kadang mengecek CCTV untuk melihat aktivitas di rumah atau hanya sekedar karena ingin melihat anak sedang apa.

Kadang kami lihat di CCTV ada orang yang datang, entah siapa, mengecek sesuatu, tapi setiap begitu, ketika saya tanya tadi gimana seharian di rumah, ya beliau tidak cerita apapun. Apalagi CCTV ruang tengah setiap siang hari suka offline tiba- tiba jadi saya agak sulit melihat aktifitasnya.

Namun lagi- lagi saya gak mau suudzon, dan yang ada di pikiran saya, beliau memang tipe orang yang pendiam.

Drama Dimulai

Hingga akhirnya tibalah pada suatu hari dimana beliau tidak datang. Saya tunggu sampai siang pun tidak datang. Waktu itu rasanya khawatir karena yang saya pikirkan beliau sakit, atau beliau kecelakaan, pokoknya saya takut beliau yang kenapa- napa karena beliau udah tua juga kan.


Nah karena beliau gak punya hape jadi susah dihubunginnya, waktu itu saya dan suami sempat memutuskan kalau Bibi ART ketiga ini udah mulai kerja lagi mau dibeliin hape yang hanya untuk menelpon karena beliau bilang beliau gak bisa baca karena gak pernah sekolah.

Saya tanya ke tetangga pun semua mengaku tidak tau menau bagaimana kabar si Bibi ART ketiga ini. Jadi malamnya saya memutuskan untuk datang ke rumahnya, bersama suami dan anak juga, sekalian saya menjenguk kalau ternyata benar beliau sakit.

Sesampainya di rumahnya yang cukup jauh (kalau jalan kaki), beliau memberikan alasan karena ada keluarganya yang sakit, sakit tipes yang udah parah banget jadi beliau harus merawatnya.

“Jadi kapan kira- kira Bibi bisa kerja lagi?”

“Gak tau neng, soalnya ga ada yang nungguin (orang yang sakit tersebut), hmm coba neng cari yang lain aja”
 

Di sini sebenernya saya merasa ada yang aneh, tapi saya tetap percaya dan tetap berprasangka baik. Setelah memastikan everything is ok, saya pun berpamitan.


“Yaudah makasih ya Bi selama ini udah bantu saya dan udah ngasuh, maaf kalau saya ada salah ke Bibi”.

Saya pun pulang ke rumah tanpa menghiraukan setitik perasaan aneh yang sebenarnya masih mengganjal.
 

Akhirnya Terungkap

Keesokan harinya, saya pun bercerita kepada teman yang juga tetangga saya sekalian untuk meminta tolong barangkali ada yang mau jadi pengganti ART ketiga.

“Tapi kan kalo sakit, bakal ada sembuhnya, masa berhenti karena itu mol?”

“Ya aku juga gak ngerti, mungkin cape kali kalo sambil kerja”

“Oh yaudah nanti aku tanyain ke Bibi barangkali ada temennya yang mau kerja, tapi tetanggaku juga lagi nyari yang ngasuh mol”

“Oh gitu ya banyak yang lagi butuh ya”

“Moliiiiii”

“Kenapa teh?”

“Ini aku ga pernah nge-chat Bu Ina, sekalinya nge-chat dapet kabar kayak gini”

“Kenapa gitu?”

“Bu Ina tuh yang tadi aku bilang, tetangga aku yang lagi nyari pengasuh, katanya Bibi yang dulu kerja di Moli sekarang kerja di Bu Ina”

“Oh gitu?”

“Iya Mol, aku juga kaget dengernya”
 
“Lah brati beliau bohong? Kenapa harus bohong ya, jadi gak ada yang sakit apa gimana?”
 
“Gak tau Mol, ya ampun gak nyangka sih, dia udah kerja dari hari minggu dan senin kemarin pas dia gak dateng ke rumah Moli kata Bu Ina”
 
“Oh gitu, yaudah nanti aku tanya kenapa harus bohong sih ya”

Pada saat itu, saya gak begitu terkejut karena sebelumnya saya memang merasa ada yang aneh.

Waktu itu, saya langsung nyamperin rumah Bu Ina (yang mana Bu Ina-nya lagi ga ada di rumah) untuk bertanya ke si Bibi alasan yang sebenarnya. Karena justru yang saya pikirkan adalah apakah saya ada salah sama beliau? Mungkin ada perkataan yang tidak enak yang pernah saya lontarkan? Walau saya merasa tidak pernah begitu, tapi mungkin aja kan? Atau karena uang tambahan yang saya berikan kurang? Entahlah daripada banyak menduga- duga, lebih baik tanya langsung.

Tabayyun

Saya pergi kesana berjalan kaki sambil mengajak anak saya jalan- jalan. Sesampainya di depan rumah Bu Ina, saya lihat Bibi langsung membalikkan badannya namun saya tetap memanggil sambil tersenyum penuh arti. Hihi

“Bi punten saya mau ngobrol”

“Iya neng kenapa? Ayo masuk”
, eh mantap Bibi ngajak saya masuk, saya anggep rumah sendiri aja ya Bi ya.

“Gapapa di sini aja cuma sebentar, saya cuma mau nanya, jadi gak ada yang sakit Bi?”

“Gak ada”

“Gak ada yang sakit tipes parah?”
, saya mengulang  pertanyaan supaya yaqin.

“Iya Bu, gak ada”, katanya merubah panggilan Neng menjadi Ibu.

“Oke, jadi apa alasan Bibi yang sebenarnya?”

“Ya Bibi kan udah tua, jadi Bibi takut kerjaan Bibi gak bener, takutnya Ibu sama Bapak gak cocok sama kerjaan Bibi”

“Memang saya pernah Bi? Bentak Bibi gitu kayak di sinetron, Bibi gimana sih kerjanya ga bener banget, gitu, gak pernah kan Bi?”

“Iyah sih, yaa Bibi minta maaf”

“Kenapa sih Bi, saya sampe datang bertamu ke rumah Bibi, saya khawatir Bibi sakit, kecelakan, dan semacamnya, gak taunya saya dateng ke rumah Bibi semalem teh Cuma buat dibohongin”

“Iya maaf beribu- ribu maaf, Bibi Cuma takut kerja Bibi ga bener karena udah tua, makanya coba pindah kerja di sini, nanti kalo di sini ga cocok balik lagi deh ngasuh kimi”

“Loh ya gak bisa seenaknya gitu, saya gak masalah Bibi mau pindah kerja kemanapun, ke tempat yang gajinya lebih besar, atau mungkin ke tempat yang jaraknya lebih dekat dari rumah Bibi, saya gak masalah Bi. Cuma satu, kenapa harus bohong?”

“Iya maaf Bibi minta maaf, sini Kimi gendong sama Bibi”
, kata si Bibi sambil coba menghibur Kimi yang menangis gelisah di gendongan karena takut digendong Bibi. Wkwk

“Gak, gini Bi, kita kan mulai kerja baik- baik ya Bi, jadi kalau mau berhenti kerjapun harus baik- baik, jangan meninggalkan kesan yang buruk”, kata saya seolah sedang berbicara kepada pacar yang pingin putus ahahha

“Iya maaf maaf”
, kata Bibi Cuma bisa bilang maaf mirip kayak pacar yang lagi kepergok selingkuh wkwk

Kita kan sama manusia ya Bi ya, kalau saya ada salah ya Bibi tinggal bilang aja, kan semua bisa dikomunikasikan, gak perlu bohong, mau kerja dimanapun intinya harus jujur, gitu aja Bi”

“Iya maaf beribu maaf”.

“Yaudah gpp, saya makasih Bibi udah kerja di saya bantu ngasuh kimi, saya juga minta maaf kalo saya ada salah sama Bibi. Assalamualaikum”
, ucap saya sebagai kata penutup karena Kimi menangis di gendongan sejak awal saya berbincang dengan Bibi. Haha sampai Bibi udah ga kerja pun, Kimi masih aja begitu kalo ngeliat si Bibi.


So, hmmm gimana menurut Buybu?

Kalo menurut teman saya dan beberapa orang yang berpengalaman dalam berurusan dengan ART sih, ada yang bilang, ini kayak masih ada yang aneh tapi ga tau apaan, karena Bibi ini terhitungnya sudah kabur. Karena tanpa kabar dan berbohong, artinya ada yang dia sembunyikan. Entah apa itu. Apalagi ketika saya datangi dan ditanya lagi, beliau jawabnya begitu seolah ya memang tidak ada apa- apa malah membuat orang berpikir pasti ada apa- apa.

Tapi ya so far everything is fine dan saya juga gak mau memusingkan alasan si Bibi lagi, cukup dijadikan pelajaran saja. Lagipula tidak ada barang eletronik yang rusak atau barang hilang, jadi ya mungkin aja alasan sebenernya karena gaji di saya kurang besar karena gak setiap hari masuk juga, dan rumah saya lebih jauh dijangkau dibandingkan rumah Bu Ina.

Wallahu alam bissowab.

You Might Also Like

2 comments