Dampak Negatif Terlalu Sering Berkata Kasar

Ting Nong Ning Gung
Ting Gung Ning Nong
 
Bunyi notifikasi whatsapp dari hape malam itu saya abaikan begitu saja karena saya lagi sibuk masak nasi goreng untuk makan malam.

Oh ya memang tidak selalu, tapi saat itu entah kenapa saya walau sedang masak pun, hape selalu berada di dekat saya. Haha padahal sedang tidak buka resep apapun juga, wong masaknya juga cuma nasi goreng. 
 
Tumben saya tidak penasaran jadi hape gak saya buka- buka, setelah sekian lama saya buka tu hape. Ternyata chat dari teman lama, dia mengirim screenshoot (ss) komentar pada foto lama kami, foto yang diupload sekitar tahun 2011-an, yang mengomentari ini teman lama juga yang tentu saja tidak ada fotonya disitu, namun yang membuat saya terkejut adalah isi dari komennya yang adalah caci maki kata- kata kasar, sangat kasar malah. Hmm yang ada di benak saya saat pertama kali baca kata- kata itu adalah, "Wadaw wadidaw, masa sih? Benarkah? Tidak mungkin. Tapi bisa aja sih. Tapi masa sih? Benarkah? Tidak mungkin. Tapi bisa aja sih. Tapi masa sih? Benarkah? Tidak mungkin."
Begitu aja terus muter- muter. Xixixi

Jadi, kita sebut saja teman yang mengirim ss ke saya itu Tika, yang berkomentar buruk itu Sita, dan yang dikomentari caci maki di foto itu adalah Dipa. Nah, saya ngapain ya? Apa hubungannya dengan saya ya? 

Saya dulunya adalah teman dekat dari Tika dan Dipa yang fotonya dikomentari tersebut. Saya pun kenal dengan Sita walau tidak sedekat Tika dan Dipa. Jadi posisi saya disini hanyalah orang yang dimintai pendapat saja sebenarnya oleh si Tika, karena dia tau kalau minta pendapat ke saya itu gratis.
Dampak Negatif Terlalu Sering Berkata Kasar

Nah Tika ini pun sebenarnya gak ada masalah apapun, karena yang bermasalah adalah Sita yang menuliskan komentar negatifnya kepada Dipa di foto yang diupload oleh Tika. Duh saya nih belibet gini ya menjelaskannya. Intinya komentarnya tuh nggak banget, tidak berkelas dan tidak berpendidikan gitu. Saya saja malu saat membacanya, apalagi yang menulis atau yang dikatain ya?

Jadi, Tika ini bilang ke saya bahwa dia takut saat baca komentar itu karena kata- katanya kasar dan full of negativity lah, apalagi gara- gara komentar itu muncul di timeline fb, teman yang lainnya jadi ikut bertanya kebenarannya kepada si Tika padahal dia gak tau apa- apa dan gak mau ikut campur.

Pertanyaan Tika untuk saya adalah, "Menurut lu, gw harus gimana Mol?"

Nah lho, saya pun sebenarnya bingung. Tika berhasil membagi rasa takutnya kepada saya, saya takut apa yang ditulis itu benar, tapi saya lebih takut lagi kalau itu fitnah dan menyebar tanpa ada yang tau bagaimana kebenarannya.

Saya hanya berani menyarankan, "Hapus Tik, jangan sampai lebih banyak lagi orang yang baca, kasian. Pertama kasian sama yang tertuduh, kedua kasian juga sama yang nuduh. Gw juga bingung sebenernya tapi yaudalah sementara ga usah prasangka apa- apa dulu."
Padahal saya bilang seperti itu sambil dalam hati masih berprasangka dan mengira- ngira. Hehe

Tika: "Apa mungkin Facebooknya dibajak ya Mol soalnya kasar banget kata- katanya?"
Saya: "Mungkin aja, ada baiknya kita langsung tanyakan pada yang bersangkutan"
Tika: "Iya deh mending gw wa aja deh ke Sita"
Saya: "Iya dah sono"

Beberapa abad kemudian,
Tika: "Gw udah wa Sita mol, katanya bener dia yang nulis dan emang sengaja nulis begitu buat mancing doang."
*Yassalam mancing ikan apaan dia pake kata- kata begitu?
Saya: "Waw" (bingung mau nanggepin apa)
Tika: "Gw bales apa ya mol? Apa gausah dibales ya?"
Saya: "Bales aja oke deh atau ga usah dibales juga tak apeu"
Tika: "Yaudah lah ya gw ga mau ikut- ikutan ah serem"
Saya: "Iya udahlah kita ga usah bahas- bahas lagi aja".

Kemudian, apakah semudah itu saya melupakannya?

Oh tentu tidak, Fernando. Karena keesokan paginya saya langsung menghubungi Dipa. Ingat kan? Dipa adalah orang yang dicaci maki Sita di komentar foto facebook itu. Nah setelah saya konfirmasi dan mendengar cerita dari sisi Sita, saya pun akhirnya mengerti ternyata benar apa kata suami saya yang berpendapat "Ah ini mah paling juga salah paham aja" ketika saya tunjukkan ss-an yang dikirim Tika.

Saya percaya dengan Dipa bukan karena dia teman dekat saya, tapi karena saya juga disini melihat perbedaan orang yang bijak dan kurang bijak dalam menyikapi masalah. Orang bijak harusnya taat pajak dong, selain itu dia juga harus bijak dalam memilah dan memilih kata- kata. Ya toh?

Kata- kata kasar yang diucapkan apalagi dituliskan dalam komentar media sosial, selamanya akan menjadi rekam jejak kita. Kalaupun sudah dihapus misalnya, bagaimana dengan ss yang sudah menyebar? 
 
Nah ada hal yang saya pelajari dari peristiwa kali ini bahwasanya sangat penting bagi kita untuk menjaga kata- kata kepada siapapun, baik kepada teman apalagi kepada anak. Kata- kata yang terucap dari seseorang menurut saya merupakan cerminan dari orang itu sendiri. Mungkin saya bilang begini karena saya pun pernah merasa terlalu banyak berkata- kata dan ketika saya sadar saya terlalu banyak berkata- kata, maka yang saya rasakan adalah semakin besar lah rasa bersalah saya.

Jangan juga artikan bahwa saya mendukung aksi diam. Tidak. Hanya saja, berhati- hatilah dalam berkata- kata, pilihlah dengan bijak kata- katamu. Selain karena mulutmu harimaumu, ternyata sering berkata kasar juga banyak dampak negatifnya lho. Ada 5 dampak negatif berkata kasar seperti yang saya lansir dari idntimes.

Ini dia dampak negatif kalau kamu terlalu sering berkata kasar.

1. Sulit menemukan hal positif dalam Hidup 

Terlalu sering mengumpat dan berkata negatif, baik kepada orang lain maupun kepada diri sendiri, akan membuat kamu sulit menemukan hal positif atau hal baik yang ada pada dirimu sendiri, bahkan kamu pun akan kesulitan untuk sekedar mengakui kebaikan yang dilakukan orang lain.
 

2. Dikucilkan 

Orang yang suka berkata kasar akan dipandang sebagai orang yang kurang cerdas karena ketidakmampuannya dalam menghadapi lingkungan dengan baik. Marah terhadap suatu hal boleh saja, semua orang pasti juga pernah merasa kecewa, namun kamu juga perlu untuk belajar tenang menghadapi segala permasalahan. Karena semakin sering keluar kata- kata kasar dari mulutmu, maka akan semakin buruk juga pandangan orang terhadap diri kamu, akibatnya banyak orang mengucilkan kamu karena terlalu sering berkata negatif dalam hidup.

3. Sulit mendapatkan ketenangan dalam hidup 

Karena orang yang suka ngomong kasar dipenuhi dengan pikiran dan perasaan negatif, maka akan sulit merasakan ketenangan dalam hidup. Pasalnya, kedamaian hidup hanya akan didapat kalau banyak hal positif pula yang kamu lakukan dalam hidup, bukan?
 

4. Sulit mencapai keberhasilan dalam hidup 

Dampak lanjutan dari pikiran, perasaan, maupun perkataan yang selalu negatif, sehingga ketenangan hidup tidak pernah didapat, bagaimana kamu mau mencapai keberhasilan kalau begitu?
 

5. Menurunnya Rasa Percaya Diri 

Kalau kamu adalah orang yang suka mencaci maki, berkata kasar, suka meneriakkan kata- kata negatif artinya justru kamu adalah orang yang tidak percaya diri. Kamu membuat orang lain seakan- akan lebih buruk dari dirimu padahal kata- kata buruk itu sendiri adalah cerminan asli dari si pelontar kata- kata. Belum lagi karena kamu terlalu sering berkata kasar, maka orang lain akan sulit menghormati dan mendukungmu sehingga kamu akan semakin merasa tidak percaya diri.

 
Nah itu dia lima dampak negatif kalau kamu terlalu sering berkata kasar. Mulai sekarang yuk kamu, Sita, aku, dan kita sama- sama mengubah kebiasaan buruk kita terutama dalam berkata- kata.

Semoga bermanfaat
Salam


You Might Also Like

0 comments