ASI

Pengalaman Konsul Sama Dokter Kandungan Galak

Kondisi masing- masing Ibu pasca melahirkan pasti berbeda- beda, terutama soal kapan mereka mulai haid lagi setelah melahirkan.


Banyak yang setelah melahirkan langsung haid lagi dengan lancarnya, ada yang haidnya jadi tidak lancar, malah gak sedikit juga yang setelah melahirkan lama banget belum juga haid.

Nah Ami merupakan salah satu Ibu yang setelah melahirkan mengalami cuti haid yang lama Buy yaitu sekitar 16 hingga 17 bulan.

Kok bisa ya ada Ibu yang setelah melahirkan tidak mengalami haid dalam jangka waktu yang lama?

Bisa Buy, biasanya faktor utamanya dikarenakan menyusui eksklusif. Namun tidak semua ibu menyusui eksklusif mengalami tidak haid dalam waktu lama, pasalnya kondisi tidak haid ini dialami oleh Ibu dengan hormon prolaktin yang tinggi. Hormon prolaktin ini merupakan hormon menyusui ya Buy, yaitu hormon yang dapat merangsang produksi ASI. Meningkatnya hormon ini wajar dialami pada kehamilan tahap akhir maupun pada masa menyusui.

Setelah mengetahui hal tersebut, saya tenang- tenang aja dong Buy. Apalagi saya sudah mendapatkan referensi juga dari dokter obgyn bahwa hal tersebut wajar dan sayanya juga tidak mengalami keluhan yang berarti hanya sekedar pusing- pusing enyoy aja sih.

Jangan mendengarkan omongan orang


Adapun yang membuat saya gelisah sebenarnya adalah omongan orang haha karena ada aja komentar yang mempertanyakan kok belum haid ya jangan- jangan isi lagi. Hal tersebut walaupun sejatinya hanya bercanda dan bisa menjadi doa, namun kadang kepikiran juga lho Buy. Bikin saya jadi ikut mikir, oh iya ya kenapa ya kok saya belum haid juga, masa sih hamil? Kan udah lama belum haidnya? Tapi...ah sudahlah...

Jadi memang seperti itu ya Buy kalau kita terus mendengarkan omongan orang lain, walau gak semua orang seperti itu dan omongan tersebut sebenarnya tidak mengganggu, namun sudah cukup membuat kita jadi risau mengenai permasalahan kok saya belum haid sedangkan kok ada teman yang melahirkannya barengan dengan saya tapi dia udah haid.

Oke balik ke cerita si Ami ini yaaa...

Jadi, setelah selama kira- kira 16 bulan lamanya saya belum juga haid setelah melahirkan dan tibalah waktu dimana Kimi disapih secara mendadak yang sempat saya share ceritanya disini. Saat itu pulalah muncul keluhan yang kemungkinan ada kaitannya dengan ketidakseimbangan hormon yang bisa saja saya alami.

Hari itu saya sendirian pergi ke rumah sakit untuk konsultasi ke dokter kandungan yang ternyata galak karena sudah semingguan lebih rasanya perut bawah keram syekali apalagi ketika naik motor ada gejlugan alias polisi tidur. Rasanya tidak nyaman dan bikin khawatir takut kenapa- kenapa apalagi ditambah saya belum haid juga dan berhenti menyusui secara mendadak.


Sebenarnya saya ada feeling rasa keram dan nyeri ini muncul karena saya berhenti menyusui dadakan, tapi kalau saya hanya mengandalkan feeling, nanti dokter gak laku. Ibaratnya kita juga harus tanya ke yang ahli ye kaaann biar yaqin.

Tibalah saatnya nama saya dipanggil dan saya pun masuk ke ruangan sang dokter ahli kandungan tersebut. Tiba- tiba sang dokter langsung nyuruh berbaring, padahal saya berharap saya bisa bercerita dulu mengenai keadaan saya walapun sebelumnya sudah ditulis secara singkat tentang keadaan saya oleh bidan perawat.

Ketika saya berbaring dan dilakukan USG, dokter langsung berkata, “Ibu ini sebenarnya rencananya mau gimana? Mau hamil lagi? Kan anak masih kecil, nanti kalau hamil lagi anaknya mau ditaro dimana? Kan Ibu bekerja, mungkin kalau ibu gak kerja saya juga gak akan bicara begini. Sekarang saya tanya, Anda sudah pasang KB atau belum?”.

Anehnya saya Cuma bengong ketika dokter bilang begitu dengan nada bicara yang menurut saya ga enak banget didengernya, beliau seperti sedang menghakimi dan memarahi saya, padahal saya juga belum sempet jawab pertanyaannya apakah saya punya rencana hamil dalam waktu dekat atau tidak.

Sebaiknya seorang dokter mendengarkan terlebih dulu keluhan pasiennya secara langsung


Jadi maksud saya, mendengarkan keluhan saya saja belum, kenapa sang dokter langsung seperti menghakimi dan memarahi saya ya?
Aku pulang, tanpa dendam.... *malah nyanyi

Kemudian saya jawab pertanyaan terakhirnya mengenai KB, saya jawab bahwa saya belum KB karena belum haid. Lalu sang dokter kembali nyerocos, “Lho kenapa gak KB karena belum haid?”
“Katanya kalau sedang menyusui tidak haid akan menjadi KB alami dok”
“Kata siapa?”
Sejujurnya saya bingung mau jawab kata siapa, sampai akhirnya yang keluar dari mulut adalah, “Kata temen saya dok”
“Oh, teman Anda dokter obgyn?”
“Bukan dok”
“Nih ya tolong didengarkan supaya Anda bisa juga mengajarkan kepada teman- teman Anda tentang belum haid saat menyusui dan kaitannya dengan KB alami. KB alami saat menyusui hanya efektif selama enam bulan, jadi setelah itu jadi tidak efektif lagi maka dari itu bisa saja Anda hamil lagi, sedangkan anak Anda masih kecil.”

Saya coba berbesar hati menyerap info dari sang dokter walau dalam hati ingin sekali berkata bahwa saya kesini untuk mengatasi keluhan saya, tapi yang keluar dari mulut saya malah,”Ooh gitu ya dok, oke, terus kenapa ya dok sampai sekarang saya belum haid dan sekarang rasanya kayak keram perut bawah, apa ada yang harus saya konsumsi atau dokter ada saran atau penjelasan?”

“Ya saya harus liat dulu cek urine Anda dan cek darah untuk melihat apa benar hormon prolaktin Anda tinggi? Setelah itu saya tetap menyarankan Anda untuk pasang KB karena tadi saya udah bilang ya tentang KB alami”.

Ketika saya ingin menyampaikan sesuatu, sang dokter nyerocos mulu, jadi rasa ingin tahu sekaligus keluhan saya pun terkubur dalam saat itu juga.

Duh maksud hati konsultasi ke dokter pengen minta saran, nasehat atau penjelasan yang menenangkan, malah bikin perasaan gak enak. Setelah saya menjalani tes urine yang hasilnya negatif, tes kandung kemih yang hasilnya bagus, dan tes darah yang juga normal, akhirnya saya kembali ke kantor dan tidak kembali lagi ke dokter tersebut pada keesokan harinya karena sayanya ada urusan dan males juga balik lagi ke dokter tersebut karena kemungkinan besar saya sudah tahu kalau kesana saya akan disarankan pasang KB lagi.


Tapi saya bukannya gak mau pasang KB lho ya Buy, saya hanya jadi merasa kurang nyaman dengan cara berkomunikasi seperti itu apalagi saya datang dengan keluhan tentunya ingin pulang dengan hati senang. Walau mau gak mau kita pun harus berbesar hati ya Buy untuk menerima dan mengambil yang baiknya, lalu buang yang buriknya. Eh, buruk.

You Might Also Like

0 comments