Jangan Menikah! Sebelum Tau Visi dan Misi Pernikahan Calon Pasangan



Belakangan menikah muda memang sedang marak digaungkan di banyak media sosial. Tidak ada yang salah memang, malah bagus, hanya saja banyak anak muda yang jadi kepengen menikah muda tanpa mencoba memahami terlebih dahulu apa itu visi dan misi pernikahan, tujuan, bahkan bayangan mengenai rumah tangga seperti apa yang ingin mereka bangun.


 

Bukan berarti yang menulis pun lebih pengalaman, bukan yaaa, sekali lagi ah, BUKAN. Hanya saja Ami sekedar ingin berbagi saja dengan harapan agar kita tidak terlanjur basah dan tenggelam dalam biduk rumah tangga yang salah akibat terlalu cepat menilai cinta yang ternyata secepat itu berdusta.

 

Hihi apasi mi

 

Rasa cinta itu hal yang pasti dirasakan setiap insan, jadi semua orang pasti pernah merasakannya, yang berbeda adalah bagaimana masing- masing personal menyikapi perasaan tersebut. Ada yang diem- diem bae (kagak ngopi) dan banyak juga yang berani menunjukkannya.

 

Sedangkan pasangan yang sudah siap menikah, tidak ada waktu untuk membahas masalah perasaan karena pernikahan tidak hanya soal rasa tapi juga asa. Caelah..

 

Gini deh, pasangan yang memang siap nikah pastilah bukan kata- kata ini yang keluar dari mulutnya dan gak akan juga dia biarkan kata- kata ini keluar dari mulut pasangannya, jadi coret dia dari calonmu kalau masih berkata: "kita jalanin dulu aja" atau "aku suka kamu, mau gak jadi pacarku?" atau "kita kan udah lama deket, sebenernya kamu anggep aku apa?"

 

Pasangan yang sudah dewasa pasti tidak merasa perlu untuk mempertanyakan hubungan apa yang mereka jalin, karena jika dua insan sedang dekat, komunikasi intens, perhatian lebih, ya apalagi dong kalo bukan lagi pedekate????

 

Masalahnya pedekate juga terbagi menjadi dua, ada yang serius dan ada yang main- main, dan kita sebagai individu dewasa sebenarnya bisa menilai itu tanpa perlu mempertanyakannya. Jangan biarkan dirimu dikendalikan orang lain, yang punya kendali atasmu ya cuma dirimu sendiri.

 

Artinya yang main- main tinggalin, yang serius sikat! Hehe tapi sebelum disikat, visi dan misi pernikahan adalah hal penting yang harus kalian bahas, Gaes..

 

Visi adalah tujuan pernikahan sedangkan misi merupakan cara bagaimana mencapai tujuan tersebut. Pernikahan tanpa visi misi bagaikan perahu yang berlayar tanpa arah tujuan, tanpa peta, tanpa navigasi, dan hanya berlayar mengikuti kemana arah angin akan membawa, lalu ketika ada ombak dan badai, perahunya bingung gak tuh harus bagaimana??


 


Nah, dengan adanya visi misi yang telah dibahas dan disepakati bersama sebelum nikah, calon pasangan suami istri setidaknya telah mempunyai pedoman dan alat ukur untuk mengetahui sejauh mana pernikahan yang dijalani nanti apakah telah sesuai dengan cita- cita dan harapan mereka atau masih jauh dari tujuan yang diimpikan.

Intinya adalah keterbukaan dari masing- masing calon pasangan, karena menikah bukan cuma sehari dua hari tapi selama- lamanya. Walaupun seiring berjalannya waktu dan perkembangan jaman, visi misi bisa saja berubah, tapi setidaknya pasangan suami istri ini punya kepastian kemana pernikahan ini akan dibawa bahkan jika terjadi perubahan dalam hidup.

Semua pasangan benci ketidakpastian, bukan? Jadi, inilah ikhtiar kita dalam rangka memberi kepastian bagaimana menjalani hidup bersama untuk mencapai tujuan bersama bahkan ketika terjadi ketidakpastian dalam hidup.

Nah, kalau Aa atau Eneng- eneng mau bahas visi misi pernikahan jangan langsung disodorin pertanyaan, "Apa pendapatmu tentang pernikahan?" ya, takutnya jadi surprise aja sih.

Cukup dimulai dengan pertanyaan ringan dulu, seperti

"Hobi kamu apa?"

"Apa yang kamu sukai dan tidak kamu sukai?"

Setelah obrolan mengalir pasti akan tiba waktunya pembahasan mengenai pernikahan dan adapun hal- hal penting yang biasanya menjadi persoalan dalam pernikahan sehingga harus kita ketahui dan disepakati sebelum menikah adalah tentang keuangan, kebiasaan/ habit, cara mendidik anak, tempat tinggal, mertua, cita- cita dan keinginan pribadi, bagaimana hubungan dengan teman lawan jenis, kesehatan, bahkan perbedaan usia dan status sosial.

Banyak yang bilang mau nikah aja kok ya ribet banget pake visi misi segala. Karena lagi- lagi pernikahan bukan cuma sekedar ibadah semalam dua malam atau sehari dua hari tapi selamanya Neng. Ibarat ibadah solat yang cuma ibadah sehari semalam aja suka ada aja godaannya apalagi ibadah menikah yang selamanya.

Kok kesannya kita harus tau semua tentang calon pasangan sih kan dia baru calon?

Iya dong, hal ini perlu banget tapi bukan karena kita kepo, ini demi keutuhan rumah tangga yang akan dijalin. Hidup serumah dengan orang yang sebelumnya asing bagi kita tentu saja bukan hal mudah. Dalam taaruf pun sama, tidak serta merta langsung menikah, ada CV yang harus diisi lengkap, ada pertemuan dulu, ada obrolan, sampai ada kesepakatan masing- masing untuk lanjut ke jenjang pernikahan.

Jadi, apa nih visi dan misi pernikahan-mu?

You Might Also Like

0 comments