Kisah Pertemuan Sang Jodoh

Ternyata bener kata Pak RT, jodoh itu jangan ditunggu, dia akan datang sendiri. Ternyata, tetangga Pak RW juga ada benernya, jodoh itu seringkali ternyata orang yang ada di sekitar kita. Apalagi kata Bu Markonah yang bilang, gak perlu lah pacaran, jodoh mah kagak kemana- mana, elu yang kemana- mana mah.


Hari itu tahun 2017 dengan suasana yang seperti biasa, sebagai seorang jomblo sejati, saya dan dua orang teman saya pergi ke mall untuk berbuat apapun yang menyenangkan, seperti jajan, makan, minum, numpang solat, numpang pipis, dan tentu saja nonton bioskop.

Memang kami sering sekali pergi bertiga ke mall untuk melakukan kegiatan tersebut dan kenapa ya rasanya menyenangkan sekali, mungkin karena saya anak kos dan mungkin juga karena selalu gratisan. Hihi

Kegiatan yang menyenangkan itu mulai berkurang ketika salah satu dari kami menikah. Berkurang bukan berarti tidak sama sekali karena kami masih main bersama kadang- kadang. Teman yang sudah menikah itu, sebut saja dia Bunga.

Pada suatu hari, Bunga berkata bahwa ia merasa kasihan kepada saya karena setiap saya dekat dengan lelaki, pasti bukan jodohnya. Padahal mah ya memang belum jodohnya aja dan mungkin memang Tuhan sengaja mempertemukan dengan yang hanya sekedar lewat untuk memberi pelajaran hidup agar saya lebih dewasa dan lebih berhati- hati dalam menjalin tali bra silaturahmi.

Hihi

"Kamu mau gak mol aku kenalin ke cowok, orangnya InsyaAllah soleh, ya gak mungkin juga sih aku kenalin ke kamu kalo orangnya gak baik."

"Yaa gimana ya, boleh- boleh aja sih cuman..."

"Cuman apa?!! Dia teh sekantor sama kita juga kok, nih fotonya nih liat geura!", kata Bunga dengan nada sengaknya seperti biasa, sambil nyodorin hapenya wkwk.

"Sekantor? Ih siapa nih? Belum pernah liat." Kata saya sambil liat foto yang disodorkan Bunga.

Kemudian Bunga sedikit memberi bocoran tentang "dia" yang mau dikenalin Bunga ke saya. Walaupun Bunga bilang kami satu kantor, tapi saya sama sekali belum pernah berpapasan, belum pernah melihat wajah dalam foto itu sama sekali. Kata Bunga, namanya Rizal.

"Oooh macam tuuu...", timpal saya waktu itu.

Bahasan tentang Rizal berhenti sampai disitu, obrolan yang tidak sampai 3 menit, hanya selepas kami turun dari mobil sampai ke depan pintu masuk mall.

Kemudian obrolan tersebut menguap. Baik Bunga maupun saya tidak pernah lagi membahas tentang Rizal.

Entah tepatnya berapa minggu kemudian sejak pembahasan itu, suatu hari atasan saya mengajak saya untuk ikut rapat di Divisi sebelah.

Letak Divisi sebelah kalau dari gedung Divisi saya berada di sebelah kanan dan dipisahkan oleh lapangan bola.

Saya yang sebenernya mau nolak ajakan rapat si bos karena sedang tutup buku, akhirnya menuruti beliau untuk ikut rapat. Kami pun berjalan bersama ke Divisi sebelah dengan tidak bergandengan tangan. Wkwk

Sesampainya di sana, ternyata rapat belum dimulai dan peserta rapatnya banyak yang belum datang. Jadi kami hanya duduk- duduk menunggu gak jelas disitu. Karena saya masih ada kerjaan, saya pun meminta ijin kepada atasan saya untuk kembali ke ruangan dalam rangka mengerjakan progress tutup buku.

Ketika saya keluar ruangan rapat untuk kembali ke Divisi saya, tepat di seberang pintu masuk gedung sana ada laki- laki yang saya lihat fotonya di hp Bunga. Ya, saya yakin itu dia yang bernama Rizal, dia berjalan ke arah saya ketika saya berjalan ke arah yang berbeda. Kami berpapasan namun saya tidak menyapanya sama sekali, malah saya hanya pergi dan pura- pura tidak melihatnya.

Tapi ketika berjalan melewatinya kok rasanya jantung ini berdegup cepat sekali ya. 

Inikah namanya cinta oh inikah cinta. Ahaha malah nyanyi.

Saya pun sampai di Divisi saya dan mengerjakan pekerjaan saya dengan perasaan aneh, kayak ada seneng- senengnya gitu, padahal kan gak ngapa- ngapain juga tadi, ngelirik aja kagak. Aneh banget asli.

Akhirnya rapat dimulai dan saya kembali ke Divisi sebelah untuk ikut rapat. Sama sekali tidak berharap kembali ketemu Rizal karena saya juga masih aneh. Haha

Ternyata seusai rapat, Bunga sudah menunggu di luar dan memanggil saya. "Mooooll sini dong, kenalin nih temen- temen aku", kata Bunga sambil menunjuk ketiga teman- teman cowoknya. Saya pun berkenalan dan tentu saja diantara ketiga temannya, salah satunya adalah Rizal.

Aneh, ini lebih aneh lagi karena kok tiba- tiba Bunga ada disini, padahal Divisinya Bunga ini lumayan jauh dari gedung ini. Tapi rupanya Bunga lagi ngurus kerjaan payrollnya yang sistemnya dikelola oleh Rizal dkk.

Bhaique.

Perkenalan saat itu hanya sekedar menyebutkan nama dan berjabat tangan saja, setelah itu saya bercanda sebentar dengan Bunga kemudian saya kembali ke Divisi saya. 

Ternyata kejadian berpapasan hari itu berbuah perkenalan.

Ya, takdir tidak pernah terburu- buru namun juga tidak pernah datang terlambat.

Pulang kerja, saya berjalan ke parkiran motor untuk sekedar manasin motor saya. Kos saya dekat sekali dengan kantor, jadi seringkali motor beat merah itu saya tinggal di parkiran kantor.

Parkiran motor di kantor saya berblok- blok dengan lorong yang lumayan panjang. Parkiran buibu ada di satu blok paling depan, sedangkan blok kedua dan seterusnya merupakan parkiran pakbapak.

Ketika saya sedang bersiap dan bebersih motor, lagi- lagi gak sengaja ketemu sama Rizal yang sedang berjalan menuju motornya dan melewati saya sambil tersenyum dan saya pun balas tersenyum (yaiyalah, masa balas pantun?)🤭

Karena motor saya lama tidak terpakai, saya pun menghidupkan motor dengan cara menyela, tapi aneh, motor gak mau menyala sedikit pun walau saya terus berusaha menyela berkali- kali.

Ini adalah keanehan ke sekian di hari yang gak cerah- cerah amat ini.

Aneh kan? Padahal ini bukan pertama kalinya saya manasin motor di parkiran, bukan pertama kalinya saya menyela motor.

Kali ini beda. Mungkin kalo majalah, hari ini adalah edisi khususnya.

Saya masih menyela motor ketika seorang bapak- bapak dari parkiran datang sambil mengendarai motornya dan beliau bertanya, "Kenapa motornya? Gak nyala?"

"Iya nih Pak ga tau kenapa ga nyala- nyala", saya jawab.

Si Bapak tadi malah hanya duduk di atas motornya menunggu dan terdiam melihat saya menyela motor yang belum juga hidup mesinnya.

Tidak lama kemudian, Rizal datang mengendarai motornya di belakang si Bapak itu dan berkata,
"Itu standarnya!", sambil tersenyum kemudian berlalu mengikuti bapak- bapak yang sudah duluan pergi setelah menyadari kejeniusan saya yang ternyata belum naikin standar motor.

Ya ampun, saya hanya bisa nyengir saat menyadari penyebab daritadi motor saya gak nyala- nyala. Malu tapi mau.

Entah apa hikmah dari kejadian hari ini.

Semua yang seakan serba kebetulan. Saya dan Rizal yang selama di kantor walau bekerja di tempat yang sama tidak pernah bertemu sama sekali, tapi di satu hari itu, dari pagi hingga sore hari kami selalu bertemu secara tidak sengaja sampai kejadian standar motor yang memalukan pun dari sekian banyak bapak- bapak yang mondar mandir, ternyata harus Rizal juga yang memberitahu saya.

SKIP

Hari- hari selanjutnya berjalan seperti biasanya, rutinitas kantor dan lain- lain. Tidak lagi ada pertemuan secara gak sengaja. Kali ini disengaja. Rizal datang menghampiri saya yang seperti biasa sedang manasin motor sepulang kerja karena hari itu saya mau nginep di rumah Bunga.

Cuma obrolan ringan dan singkat, ngobrolin motor kenapa ditinggal kemudian kami ngobrol sedikit juga tentang saya yang sering nginep di rumah Bunga sambil berjalan dari parkiran motor menuju ke parkiran mobilnya Bunga yang tentu saja dengan tidak bergandengan tangan.

Beberapa hari dijalani seperti itu, obrolan ringan dan singkat di parkiran motor di sore hari, tidak ada pesan singkat ucapan perhatian dan basa basi.

Waktu itu rasanya seru sekali, rasanya mungkin kayak anak muda jaman dulu yang lagi kasmaran, yang belum ada teknologi canggih seperti sekarang.

Hingga akhirnya selang beberapa hari kemudian, sore itu Rizal menghampiri saya dan meminta nomor hp saya dengan modus biar gampang hubunginnya kalo mau ngajak ikut kajian Ust. Hanan Attaki yang lagi happening waktu itu.

"Hmm nanti ikut kajian hanan attaki yuk?"
"Boleh aja, tapi gak tau kapan", saya jawab dengan juteknya wk
"Hmm mau minta nomor hape moli boleh?"
"Mau aja apa mau banget?", jawab saya meledek dan sebenernya masih males mau ngasih nomor.
"Hhe biar gampang hubunginnya kalo mau ngajak kajian, ya?"
"Hmm baiklah, nih nomornya kosong delapan bla bla", kata saya ngomong dengan kecepatan cahaya.
"Jangan cepet- cepet atuh haha", dia mulai ngetik sambil saya liat tangannya sedikit gemeteran haha deg- degan rupanya dia yaaa minta nomor hape langsung ke orangnya.
"Mau disave apa ya namanya?", tanya Rizal basa basi
"Paijo aja", jawab saya meledek lagi.

Eh, padahal kemarin itu lagi seru- serunya lho kita tanpa hape, dalam hati saya seperti itu.

Tapi akhirnya saya kasih juga nomor saya tapi bukan nomor sepatu apalagi nomor togel. Iyaa, nomor hape.

Kami lebih banyak ngobrol langsung daripada via hape atau pesan singkat. Sepertinya waktu itu hape dan pesan singkat hanya digunakan untuk janji temu saja.
Tidak lama kami melalui hari- hari pedekate penuh suka duka itu, tidak ada ungkapan perasaan cinta, tidak ada ucapan sayang, tapi yang menjadi topik bahasan kami adalah semua tentang visi misi pernikahan. Dari situ saya bisa melihat betapa dewasanya dia dan saya sadar sedang menjalin hubungan yang serius.

Kira- kira hanya sekitar satu bulan kemudian, Rizal melamar saya secara pribadi dengan memberikan cincin emas putih di hari ulang tahun saya di pertengahan Bulan Oktober itu.

Tentu saja saya jadi tersanjung 6.

Seminggu kemudian, Rizal meminta saya untuk mengajaknya bertemu dengan keluarga saya. Jadi, di Bulan November itu Rizal dan saya datang dari Bandung ke Tangsel untuk bertemu dengan seluruh keluarga saya dan meminta izin kepada Ayah saya untuk membawa saya ke Cirebon dan dikenalkan dengan keluarga Rizal.

Seminggu kemudian saya dan Rizal ke Cirebon untuk bertemu dan berkenalan dengan keluarganya.

Proses perkenalan yang termasuk cepat namun tentu saja tidak semudah kelihatannya. Benar- benar perjalanan singkat yang tidak mudah tapi satu hal, kalau niatmu baik, Allah yang akan bantu, Allah yang akan membuka jalan kesana.

Bulan Desember, saya menemani Rizal wisuda bersama keluarganya. Sepulang dari wisuda, Rizal dan keluarganya berkunjung ke rumah saya untuk melamar.

Setelah itu, benar kata orang, orang yang mau nikah banyak sekali cobaannya.

Tapi alhamdulillah akhirnya kami menikah di awal Bulan Mei itu dan sekarang MasyaAllah tabarakallah kami sudah bertiga. Semoga selalu semangat untuk terus belajar dan berdoa agar Allah selalu meridhoi langkah kita. Bismillah.

Kalau Buybu, bagaimana nih kisah Buybu bertemu dengan Bapak Suami?

You Might Also Like

2 comments

  1. Mampir sini trus baca.. ngakak2 sendiri.. happy samawa ya kelian, rada mirip critaku ketemu suamiku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai ita terimakasih udah mampir ya hihi makasih juga doanya, samawa juga untuk keluargamu :)

      Delete