Cerita Melahirkan Induksi Tiga Labu🤦



Setiap Ibu pasti punya cerita melahirkan yang berbeda- beda, begitu juga dengan Ami. Biasanya walaupun punya cerita dan pengalaman lahiran yang berbeda, setiap cerita tentu menyimpan kesan tersendiri bagi masing- masing Ibu, dan tetap dapat dijadikan referensi serta pembelajaran bagi Ibu lainnya yang mungkin sekarang sedang menunggu persiapan melahirkan putra putrinya.

Nah karena setiap cerita berbeda, kini waktunya Ami berbagi cerita dan pengalaman Ami waktu melahirkan anak pertama Ami, Kimoyaaaah si Marshmallow hihi

--------

    “Ini cara ngedennya gimana ya Bu?”, tanya Ami kepada siapapun perawat atau bidan yang ada di ruangan eksekusi melahirkan di salah satu rumah sakit di Bandung.

Ih kebayang gak sih Ami udah bukaan lengkap gitu malah bingung cara ngedennya gimana?

Memang Ami gak ikut kelas hamil sebelumnya, cuma nanya- nanya ke orang yang lebih pengalaman aja dalam melahirkan hehe

Pengennya mah ikut kelas hamil atau senam hamil, tapi gak jadi karena banyak Ibu- ibu berpengalaman lainnya bilang, walaupun ikut kelas atau senam hamil, nanti pada prakteknya mah biasanya bakal lupa apa yang dipelajari termasuk lupa juga cara ngeden yang baik dan benar.

Padahal sebenernya kalo menurut Ami sih bagusnya ikut aja ya, mau nanti lupa teorinya atau gimana tapi setidaknya kita berusaha untuk cari tau dan senamnya juga bagus kan untuk kesehatan ibu dan janin. Walaupun hasil akhirnya tetep ya Buybu, gimana Allah.

Bisa jadi karena Ami jarang melakukan senam hamil juga jadi waktu itu sampai usia kehamilan hampir 40 minggu gak ngerasain mules sama sekali. Sampai segala pantangan orang hamil mulai Ami lakuin biar mules, mulai dari makan durian dan nanas, lari- lari, loncat- loncat, tetep aja Buy belum ada mules. Malah akhirnya rembes ketuban gara- gara Ami sering loncat- loncat.

Sebenernya rembesnya dikit, Cuma cemasnya aja yang banyak hehe. Jadi sore- sore rembes, lalu sore menjelang maghrib Ami langsung ke rumah sakit yang memang sudah Ami rencanakan pengen lahiran disitu.

Akhirnya dicek dan ternyata bener Buy itu ketuban. Waktu itu hari Selasa maghrib Ami dateng, langsung lanjut nginep di rumah sakit ditemenin Ibu dan Abi.

Keesokan harinya, Hari Rabu, karena belum mules juga, akhirnya diinduksi deh lewat infus. Satu labu berlalu tanpa mules, Ami tetap optimis bisa lahiran normal dengan dukungan dokter yang memang pro normal juga sih.

Labu induksi kedua mulai muncul mulesnya tapi masih bisa jalan mondar mandir, masih mau makan minum solat dll. Tapi sampai labu kedua habis, cek bukaan masih di bukaan 5 Buy. Warbyasah ini Baby Marshmallow (panggilan Kimi waktu di perut hihi), belum mau keluar juga dia.

Hari pun berganti menjadi Kamis dan masih di tempat tidur di rumah sakit yang sama, pasien datang dan pergi tapi Ami kok masih disitu ya? Huhu
Masih bisa foto sendiri
Masih bisa papotoan

Entahlah tapi bukaan dari 5 ke 6 waktu itu kayanya lama banget, dua labu induksi habis tapi bukaan belum bertambah. Sepertinya Baby Marshmallow ini sedang menunggu waktu yang tepat. Hihi

Setelah dua labu tapi masih aja di bukaan 5 ke 6 dan masih bisa haha hihi mondar mandir dll, Ami pun disarankan untuk induksi balon. Ntaps

Hari udah berganti jadi Hari Jumat, Ami diinduksi balon, jangan tanya rasanya ya Buy haha. Kalo ada yang belum tau induksi balon, jadi gini Buy, bayangin ada balon yang dimasukin ke jalan lahir si baby, balonnya ada airnya terus mengembang di jalan lahirnya si baby tentu saja untuk merangsang pembukaan jalan lahir, tunggu beberapa lama, lupa, nanti balonnya kempes sendiri.

Sambil diinduksi balon, sambil diinfus cairan mungkin vitamin penguat jiwa dan raga ini karena dari kemarin dikasih cairan induksi terus. Setelah diinduksi balon mulesnya mulai bertambah, pas dicek ternyata baru bukaan 6 tapi udah mulai lebih mantap rasanya dari sebelumnya.

Oh iya, selain itu Ami juga sempat berbaring menggunakan peanut ball untuk membantu membuka panggul, yang pertama kali juga udah induksi mekanik yang rasanya kayak diobok- obok, duh kayak yang hampir semua macam induksi persalinan Ami coba.

Lagi- lagi karena lama nambah bukaannya, induksi melalui infus pun ditambah, labu ketiga Buy. Bukaan makin terasa, mulai gak mau makan dan minum, mulai susah mau berdiri juga, nonggeng, semua percuma, selain karena diinfus jadi gak bebas bergerak, juga karena rasa mulesnya luar biasa syekale.

Pas bukaan 6 ke 7 Ami mulai melakukan teknik pernapasan tarik napas dari hidung, buang dari mulut. Mules mulai dahsyat terasa apalagi setelah ketuban sengaja dipecahin sama si Bidan. Bukaan 7 ke 8 Ami mulai panik dan diingetin Abi untuk berzikir, waktu itu Ayah juga udah ngikut gantian nemenin.

Semua yang nemenin keliatan capek karena memang lama banget nunggu baby marshmallow lahir, dari Selasa dan ini udah Hari Jumat, Buybu.

Mulai bukaan ke 8 Ami udah mulai gak mau ditanya, gak mau diajak ngobrol, kalo ditanya atau diajak ngobrol bawaannya kesel aja. Suami nawarin minum doang aja kezel, padahal kan baik ya nawarin minum. Hehe

Kalo pada ketiduran dan gak ngelus- ngelus punggung juga rasanya sebel. Sampai pada waktu Ami liat kanan kiri ternyata pada ketiduran lagi, tapi waktu itu ya Ami ngeliatnya kasian juga.

Akhirnya Ami nahan kontraksi sendiri, diem, bener- bener cuma diem. Gak ada tarik napas buang napas lagi, gak ada remes- remes tangan orang lagi, bener- bener diem dan cuma bicara sama diri sendiri dalam hati sambil ngeliat jam dinding. Waktu itu Ami dalam posisi duduk.

Apa yang Ami bicarakan dalam hati?

Ini Buy...

    "Ya Allah saya ini tuh lagi berjihad, saya pasti kuat, yang lain aja bisa masa saya ngga? Tadi aja saya bisa melalui setiap jam menahan luar biasanya kontraksi, pasti menit- menit selanjutnya juga bisa saya lalui. Yang tau rasanya cuma saya, jadi percuma saya mau kayak gimana juga, jadi mendingan saya menikmati rasa yang luar biasa ini. Ya Allah mungkin sebentar lagi bakal lahiran semoga lancar..."

Sebenernya banyak tapi nanti jadi novel. Wkwk. Tapi ngomong sama diri sendiri gitu berhasil bikin Ami bisa diam dan tenang menikmatinya.

Saking Ami cuma diem aja kayak gak ada nahan kontraksi, pas udah pada bangun dari tidur, Ibu sampe berkata, "Ini kok ya udah gak mules lagi tah Nok?"

Ami pun menjawab, "Ini Nok lagi nahan mules, Ibuu"

    Ada kata- kata Ibu waktu itu yang Ami inget sampe sekarang, "Memang Allah itu Maha Adil ya, anak pertama Ibu yang karakternya kurang sabar dikasih lahiran yang mudah dan mules yang durasinya singkat, ini anak kedua Ibu yang karakternya lebih sabar dikasih perjalanan melahirkan yang lumayan lama".

Ya, Allah Maha Mengetahui, sedang kita tidak tahu. Tapi sesungguhnya Ami gak sesabar itu, Ibuuu😢

Hingga akhirnya Ami udah bukaan lengkap, jadinya pindah deh k ruangan khusus untuk melahirkan.

"Ini ngedennya gimana ya Bu?", Kata Ami kepada para Bidan dan perawat disitu. Tapi semua sibuk mondar mandir, gak ada yang bantuin, cuma ada Abi yang setia menemani dan kasih semangat. Sebel sih tapi ya gimana lagi, Ami juga udah kecapean nahan kontraksi yang rasanya lama betul. Tapi alhamdulillah akhirnya Baby Marshmallow lahir juga, normal, tapi gak IMD karena si Baby membiru gitu katanya sih akibat tertelan air ketuban.


Sungguh perjalanan yang cukup lumayan lama dalam detik- detik penantian baby marshmallow. Hingga akhirnya baby marshmallow pun lahir di maghrib di Hari Jumat dan di tanggal yang persis sama dengan tanggal lahir Ibu. Rupanya dia mau lahir di tanggal yang sama kayak Ibu, kelahiran Kimora jadi kado deh buat Ibunya Ami🤗😘

Alhamdulillah semoga Kimora jadi anak solehah dan semoga kita semua bisa menjadi orangtua teladan ya Buybu. Aamiin🤗😘

You Might Also Like

0 comments